, ,

Langkah Pertama Mengintip Dunia Bawah Laut

Maret, 2016.

“Hey, siapa yang mau ke Deep & Extreme?,” tanya gw ke teman – teman jalan Koperbagasi & Freedive.

“Ayo! Kapan? Sabtu atau minggu okelah,” sahut beberapa teman.

“Oke, gw sabtu dan minggu dateng kok! Kita janjian di Senayan yah. Yang mau ditemenin cari alat atau dibantuin beli alat boleh. Gw ga mau upgrade apa – apa,” balasku.

“Yakin? Paling lo upgrade alat. Hahahaha!,” canda mereka.

“Enggak, yakin gue. Udah cukup. Gw mau liat – liat aja,

JCC, Senayan Maret 2016.

“Ah, ini sih buat Scuba Diving semua.. dikit banget alat – alat buat freedive,” kata seorang teman.

“Eh gw keliling dulu ya mau liat – liat lisensi Scuba Diving dulu,”

“Ikut, Nda!,” kata Thommy.

“Pegel Thom. Udah 3x keliling JCC masih belum nemu yang murah nih. Hahahaha!.”

Kenapa Scuba Diving dan bukan Freediving? Kalau kamu sudah mengenal gw mungkin tahu jawabannya. Gw jatuh cinta dengan dunia bawah laut sejak 2010. Bahkan sebelum gw belajar tidak serius freediving pun gw sudah jatuh cinta untuk mengambil foto – foto cantik biota disana. Tapi.. huff.. Nafas gue enggak sepanjang dan selama ituu.. 🙁

Okelah, kalau 5 m – 7 m dengan menahan nafas 20-30 detik untuk mengambil foto dunia bawah laut gw masih sanggup. Tapi, itu gak cukup! Gw harus balik lagi ke permukaan kemudian melakukan ventilasi udara lagi. Dan baru kembali ke titik yang sama. Tapi, gw enggak bisa begitu saja meninggalkan freediving ala-ala itu karena dari situ gw belajar yang namanya ketenangan di dalam air *tsahh..

Dan karena keterbatasan nafas gue, jadilah gue memantapkan hati ambil license Scuba Diving di DoA. Kenapa di DoA ya? Soalnya gw menyerahkan semua keputusan di temen gw dan dia merekomendasikan DoA aja. Instrukturnya itu yang ngajarin calon – calon instruktur; “bagus dan rekomen deh,” kata temen gw. Gw ingat apa kata teman – teman gw yang udah duluan berkecimpung di dunia diving ini, “bukan sekolah scubanya sih yang penting atau lisensinya harus SSI, PADI, CMAS, dll tapi instukturnya yang paling penting. Karena mereka yang ngajarin, lo harus cari instruktur yang gak pelit ilmu.” Jadi, yah disinilah gw mengambil di DoA.

Lalu, apa yang gue pelajari disana? Banyak nih! Dan gue bingung mau mulai dari mana..hahah xD

1.  Kelas Teori

Apa aja yang dipelajari? Pengenalan alat, cara equalize, cara berkomunikasi di bawah laut, dive plan, buddy system, cara bernapas yang baik, pengenalan biota – biota laut (basic sih tapi gw paling suka pelajaran ini), jenis – jenis penyakit saat scuba diving dan hal – hal yang harus dihindari.  *semoga penjelasan singkat ini gak ada yang terlewatkan.

2. Kelas Kolam

Nah, ini.. ini.. hahaha walau gue udah belajar menyelam ala – ala freediver. Gw terbiasa untuk tahan nafas. Tapi, di scuba diving kita dilarang keras untuk tahan nafas. Dan.. otak gue agak lola sih untuk memutar kebiasaan tahan nafas menjadi bernafas seperti biasa. Berkali – kali gw naik ke permukaan buat nafas. Sembari marahin diri sendiri “bloon banget sih! disuruh nafas dalam air susah banget!”

Nah, apa yang gw pelajari?? Yah.. pengenalan alat secara langsung, cara bernafas, mask clearing, mask removal (dem! gw paling gak suka yang ini soalnya ga bisa liat apa – apa. Hahaha! Tapi sekarang udah suka kok, karena ini wajib sih kalau tiba – tiba mask kalian berembun saat di laut dan gak mungkin juga balik ke atas buat bersihin mask). Kita belajar bouyancy juga, cara menentukan pemberat yang cocok buat tubuh kita, air sharing dll.

3. Last but not least, main air di laut. Horeee! Yes, akhirnya main air juga. Gw udah gak sabar. Bahkan saat itu gw lagi puasa tapi nekad pengen ikut ujian. Dan akhirnya gw ga puasa juga sih. Katanya bakal haus juga. (maafkan saya, bu). Yups, di laut kita mengulang lagi yang udah dipelajari dan.. fun dive…. keliling – keliling spot di Pulau Pramuka. Saat ujian, instruktur yang mendampingi adalah Om Raymond. Well, seperti yang gw bilang di atas carilah instruktur yang gak pelit ilmu. Om Raymond sangat membantu dan gak lelah – lelahnya menjawab pertanyaan – pertanyaan dari murid – muridnya. Bahkan, saat ujian gw bener – bener keabisan napas dan panik.

Gw udah tau rasanya keabisan napas. Hahaha! Perut gw udah kosong dengan udara! 🙁 Bukan karena tabung udara gw abis kok tapi emang lagi Air Sharing dan… yah begitulah. Gw lagi kebagian yang butuh udara dan harus bergantian menggunakan regulator. Dan gak taunya udara di tubuh gw beneran habis :”)

Jadi, seperti ini ya rasanya *kemudian galau

Seru kah?? Banget! Gw sebagai penikmat dunia bawah laut gak ada abis – abisnya terpukau dengan biota bawah laut. Ikan yang macem – macem, nuddie yang aneh – aneh.

Jadi, apa selanjutnya? Kita eksplore bawah laut bareng – bareng yuk, guys!

20 replies
  1. Febri_ansyah60@yahoo.com'
    febri ansyah says:

    Nyok kita Explorer bawah laut. Klo ada trip ajak ya ndutt…the best deh buat Freedive or scuba..#alaybgett

    Reply
  2. sagit.girl2511@gmail.com'
    nikidina says:

    nice nanda…dunia bawah laut memang keren lah, dan sampe skg kita blom kesampean diving bareng, semoga newxt kita bisa ber-buddy hahaha

    Reply
  3. mcaturnugraha@gmail.com'
    Muhammad Catur Nugraha says:

    Kalo saya pertama kali ngintip dunia bawah laut itu di sekitaran Pulau Semak Daun, hasilnya ketagihan sampai sekarang. Tapi lagi ga berani nyelam lagi berhubung cuaca lagi kurang bagus gini. Btw, NIce share, mbak

    Reply
    • utaminandawati says:

      Hai, salam kenal bro.

      Kegiatannya akhirnya pilih snorkeling, freediving atau scuba diving kak?? Iya cuaca pulau seribu lagi sering hujan. Hehehe. Thanks ya udah mampir ^_^

      Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *