,

Karang Congkak, Se-sederhananya Laut Yang Tak Jauh Dari Jakarta

16 Mei 2015

Se-sederhananya laut bisa dinikmat gak perlu jauh – jauh dari Jakarta. Lelah, penat, pusing, galau?? Cukuplah kita menyebrang ke Kepulauan Seribu. Yak, Pulau Harapan, Pulau Tidung, Pulau Pari.. Ok, ini mungkin sudah agak mainstream dinikmati banyak orang dan membuat saya dan teman – teman Travelography memutuskan mendirikan tenda di salah 1 pulau kosong di Kepulauan Seribu.

Eits, bukan di Semak Daun gaes.. Hihihi.. Nama pulau ini adalah Karang Congkak. Salah 1 pulau tak berpenghuni di Kepulauan Seribu.

Pulau Karang Congkak merupakan pulau yang berada pada gugusan Kepulauan Seribu yang secara administratif termasuk dalam wilayah Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu provinsi DKI Jakarta yang letak berdekatan dengan Pulau Air Besar, Pulau Karang Beras, Pulau Opak Besar Barat , Pulau Opak Besar Timur, dan Pulau Opak Kecil.

Perjalanan bersama teman – teman dari Traveliography ini menjadi pengalaman pertama gw jalan sama mereka. Bukan karena baru kenal sih, tapi ajakan mereka lebih sering ke gunung. Bukan.. gw bukan anti menjelajah gunung.. cumaaaaa.. masih belum ngerasa siap aja.. setelah ke Baduy kemarin, terlebih gw gak kuat dingin.. 😐 *hiks

Perjalanan menuju Pulau Karang Congkak ini bisa dibilang perjalanan on the spot. Karena banyak hal yang diluar dugaan kita . Mulai dari teman – teman Traveliograph yang memutuskan nginep di kapal semalam sebelumnya. Dan gue?? Hehehehe memutuskan melewati jalanan becek, bau amis, sendirian dah kaya gue jomblo *emang sih* pada hari H di Pelabuhan Muara Angke.

Jam 07.30, kapal dari Pelabuhan Muara Angke berangkat. Masya Allah… penuh pake kebangetan ini kapalnya mungkin karena efek long weekend juga. Sekitar jam 09.00 kapal mendarat di Pulau Pramuka. Kami pun turun dan pindah kapal kecil. Tapi ternyata…. orang kapal yang sebelumnya sudah janjian ternyata mendadak menghilang 😐 Waduh, akhirnya cari – carilah kita kapal lain buat ke Karang Congkak.

Berhubung para lelaki mencari kapal pengganti, kita wece – wece makan dulu di warung buat isi perut sebelum main air dan juga ganti pakaian. Gak lama akhirnya dapet! Lebih murah dari harga sebelumnya, hohohoho.. Cuzz langsung kita ke sekitar Pulau Karang Congkak buat snorkelingan. Di Pulau Karang congkak ini adalah pulau kosong..sepi.. dan sendiri.. (halah, curhat meleh) kita bawa 5 galon air buat kebutuhan kita selama camping termasuk masak, bilas dan minum.

11329972_10205600181898368_7201203465576077062_n

Kenapa kita bawa galon?? Karena disana bener – bener kosong. Gak ada air, kamar mandi, atau mck lah. cuma pulau dan pohon, rumput – rumput. Bahkan di Pulau ini pun gak ada dermaga, jadi kita harus turun ke pinggir pantai dan melalui pasir yang PHP untuk sampai ke pulaunya. Hehehehe Php soalnya banyak gundukan pasir yang kalau salah2 kita injak malah bikin kita terendam setengah badan 😀

Hari pertama kita diisi dengan snorkelingan dan nyoba – nyoba nyelem dikit di sekitar Pulau Semak Daun dan Pulau Air. Sayangnya mungkin karena terlalu cetek lautnya jadi kaki gw penuh luka karena kena karang 🙁 Tapiiii… omaigaat! Gw suka disini, ikan – ikannya buanyak banget, bertebaran ibarat kata nih.. kaya aquarium laut.. 😀

Hari semakin sore, kang kapal bilang kalau kita harus segera naik karena kalau tiba di Pulau Karang Congkak terlalu sore maka kapal gak akan bisa menepi lebih dekat. Dan ternyata benar looohh..Kapalnya harus muter – muter buat cari posisi untuk berhenti karena air udah terlalu surut. Dapet posisi kapal yang oke buat turun.. Nah gue suka nih.. Hahahahahah KAYA ORANG KEBANJIRAN! Bawa2 keril, bawa2 tenda, bawa – bawa galon air kaya orang kebanjiran. Hahahahah.. 😀 😀 😀

Nyampe di Pulau, yang cowok masang tenda, yang cewek masak. Gue?? Ketawa ngakak aja ngeliatin 2 abang gw masang TENDA DRAMA (salah 1 moment yang gw tunggu ngeliat mereka masang tenda drama itu. Hahahahaha.. ampun :p) Masang tenda selesai, masak selesai.. malam – malam kita makan bareng.. Gosh! Gw merindukan camping yang kaya gini… makan bareng pake kertas nasi..rame – rame.. di dalem tenda.. :’) Gw kangen camp sebenernya..

Sooo.. selesai makan kita pun pasang api unggun buat kumpul bareng2, angetin badan dan bercanda 😀

Hari kedua cuma diisi sama foto – foto di pinggir pantai, nyari – nyari sunrise ternyata cuaca mendung 🙁 nungguin segitu lama tapi ternyata ketutupan awan. Yah belum beruntung berarti. Hiks.. Jam 10 kita dijemput sama kang kapal. Lagi.. lagi kita jalan kaki ke kapal karena gak bisa mendekat. Bahkan, kapal harus di dorong karena nyangkut di karang.. Well.. See you later Karang Congkak. Suatu hari nanti aku akan balik lagi kesini. 🙂

Gaes.. Perjalanan belum berakhir. Pulang kita dari Karang Congkak kita balik ke Pulau Pramuka. Tappiiii ternyataa.. karena ini adalah long weekend kita gak dapet kapal sama sekali buat balik ke Pelabuhan Muara Angke. Ngantri se ngantri – ngantrinya buat naik kapal. Udah daftar ternyata kapal yang dateng bukan yang seharusnya. 🙁
10584041_10205600120496833_7526092051214089128_n
Akhirnya kapal tambahan pun dateng sekitar jam 4. Terombang ambing dilautan sekitar 4 jam, ombak yang lumayan kenceng kapal pun sempat hampir oleng karena ombak dan bikin beberapa temen gw mual – mual. Thanks, God! Jam 8 kita tiba di Pelabuhan Muara Angke.

Buat gw, bukan perjalanan mewah yang gue butuhkan, tapi perjalanan dengan mereka membuat perjalanan sederhana menjadi luar biasa. Semoga perjalanan ke pulau tanpa penghuni ini jadi salah 1 moment buat gw dan juga teman – teman gw yang bisa diceritakan ke dunia luar dan tentunya hingga anak cucu kita 🙂
Ciao!

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *