,

Ke Pulau Harapan Itu Gak Pernah Ngebosenin :)

(Pulau Harapan 28 Feb – 1 Maret 2015)

Kita?? Elu aja kalik.. ngapain bawa – bawa kita.. ?? Hehehehe. Kita itu bukan gw dan dia, tapi kita itu gw dan semua temen – temen gesrek. Ini perjalanan ke sekian kalinya gw ke Pulau Harapan, Kepulauan Seribu. Perjalanan iseng – iseng yang bermula dari obrolan gw sama Reza waktu nobar Pendekar Tongkat Emas di Blok M. Kali ini gw ber 20 orang ditambah 2 orang India yang dititipkan sama temen gw. Selalu! kalau ke Muara Angke adalah gw nyasar, gak pernah tau jalan kesana kalau naik kendaraan pribadi.

Baca Selengkapnya
,

Wisata Sejarah, Siapa Berani ?

(Kota Tua, 19 Februari 2015)

Bermula dari celetukan dan obrolan tentang asiknya jalan – jalan ke museum jadi alasan gw dan teman – teman dari I Love Traveling 2 (Bee) mengunjungi Kota Tua dan Museum Fatahillah. Iseng berbuah perjalanan sejarah, siapa berani??

Jam 9 pagi waktu janjian kita di Kota Tua, sebenernya gw pengen bangun lebih pagi karena mau ke Klenteng 9 untuk hunting foto perayaan Imlek, udah siapin masker dan digicam padahal tapi apa daya bangun kesiangan 🙁

Bicara soal Klenteng 9 itu jadi salah 1 tempat favourite buat foto (efek tahun lalu kesana).

Baca Selengkapnya

#PejalanHati Goes To Kondangan feat. Travelling To Tebing Keraton

(Bandung, 7-8 Februari 2015)

Perjalanan #PejalanHati ini adalah kali ke tiga setelah kita ke Pulau Biawak dan Green Canyon (cerita menyusul ya ^_^) Sebut aja, kak Tessa salah satu teman Pejalan Hati yang akhirnya menikah! Setelah 11 tahun pacaran bro… Lama juga ya.. Nah ka Tessa ini juga yang mengajarkan tentang “Perkuat pusat, perbanyak cabang”. 😀 😀 😀

Perjalanan ini PANJANG dan JAUH BANGET. Dari Jakarta – MAJALAYA (majalaya boookk.. somewhere out there nun jauh di Bandung sanaan lagi lagi lagi dan lagi) *lebay*. Seharusnya kita berangkat jam 8 pagi dengan prediksi ya jam 12 nyampe lah ya, pas jam makan siang.. tapi ternyata kita berangkat jam 10 *gpp, driver Rey lagi sakit ~ m.a.k.l.u.m :))

Baca Selengkapnya

Baduy Dalam, Sejuta Pesona Dengan Budaya Alami

(Baduy, 10-11 Januari 2015)

Finally its done! Gw pikir gw gak bisa …. Nanjak naik turun bukit… Ada kali 7 bukit kita lewatin….

Perjalanan 5 jam jadi 8 jam buat gw daaann gw harus ketinggalan malem – malem, apalagi tanjakan setan. Emang bener setan itu tanjakan ada kali hampir 80 derajat dan banyak turunan yang terjal banget..

Kenapa ga ada tali sih 🙁 ?

Gw sampe ditahan dari bawah biar gak keperosot atau jatuh ke jurang..  Perjalanan pergi 8 jam penuh perjuangan… Tapi slow, pulangnya cukup 6 jam *padahal harusnya 4 jam* (emang lama kalo jalan kaki). Sendal gunung kesayangan gw pun putus gara – gara becek tanah berlumpur, sampe dipinjemin sepatu gunung punya Zamal…

Baca Selengkapnya